Durasi Hidup Dari Dongeng Grimm Bersaudara

Ketika Tuhan menciptakan dunia dan akan menentukan lamanya hidup bagi semua makhluk, keledai datang dan bertanya, "Tuhan, berapa lama aku harus hidup?"

"Tiga puluh tahun," jawab Tuhan. "Apakah kamu baik-baik saja?"

"Oh, Tuhan," jawab keledai, "itu waktu yang lama. Pikirkan keberadaan saya yang melelahkan membawa beban berat dari pagi sampai malam, menyeret kantong gandum ke penggilingan sehingga orang lain bisa makan roti, hanya untuk disemangati dan disegarkan dengan tendangan dan pukulan! Jangan ganggu saya selama ini. "

Jadi Tuhan mengampuni dan memberinya delapan belas tahun. Keledai pergi dengan puas, dan anjing itu muncul.

"Berapa lama kamu ingin hidup?" kata Tuhan kepadanya. "Tiga puluh tahun terlalu banyak untuk keledai, tetapi kamu akan puas dengan itu selama itu."

Durasi Hidup 


"Tuhan," jawab anjing itu. "Apakah itu wasiatmu? Pikirkan saja seberapa banyak aku harus berlari. Kakiku tidak akan bertahan lama. Dan apa yang bisa kulakukan selain menggeram dan berlari dari satu sudut ke sudut lain setelah aku kehilangan suaraku karena menggonggong dan gigiku untuk bersanding?"

Tuhan melihat bahwa dia benar, dan dia mengambil dua belas tahun. Lalu datanglah si monyet.

"Tentunya kamu ingin hidup tiga puluh tahun," kata Tuhan kepadanya. "Kamu tidak perlu bekerja seperti keledai dan anjing, dan selalu bersenang-senang."

"Oh, Tuhan," jawabnya, "begitu kelihatannya, tapi itu berbeda. Ketika hujan bubur, saya tidak punya sendok. Saya seharusnya selalu bermain trik lucu dan membuat wajah sehingga orang-orang akan tertawa, tetapi ketika mereka memberi saya sebuah apel dan saya menggigitnya, itu selalu asam. Seringkali kesedihan tersembunyi di balik lelucon. Saya tidak tahan dengan semua itu selama tiga puluh tahun! "

Tuhan berbelas kasih dan memberinya sepuluh tahun. Akhirnya manusia muncul. Ceria, sehat, dan segar, dia meminta Tuhan untuk menentukan lamanya hidupnya.

"Kamu akan hidup tiga puluh tahun," kata Tuhan. "Apakah itu cukup bagimu?"

"Sungguh waktu yang singkat!" teriak pria itu. "Ketika saya telah membangun sebuah rumah dan api menyala di perapian saya sendiri, ketika saya telah menanam pohon yang berbunga dan menghasilkan buah, dan saya baru mulai menikmati hidup, maka saya akan mati. Oh, Tuhan, memperpanjang waktu saya"
"Aku akan menambahkan delapan belas tahun keledai itu," kata Tuhan.

"Itu tidak cukup," jawab pria itu.

"Kamu juga akan mendapatkan umur dua belas tahun anjing itu."

"Masih terlalu sedikit."

"Baiklah, kalau begitu," kata Tuhan, "aku akan memberimu sepuluh tahun monyet juga, tetapi kamu tidak akan menerima lagi."

Pria itu pergi, tetapi dia tidak puas.

Demikianlah manusia hidup tujuh puluh tahun. Tiga puluh pertama adalah tahun manusianya, dan mereka dengan cepat menghilang. Di sini dia sehat dan bahagia; dia bekerja dengan senang hati, dan menikmati keberadaannya. Delapan belas tahun keledai mengikuti. Di sini satu demi satu beban ditimpakan kepadanya; dia membawa gandum yang memberi makan orang lain, dan pelayanannya yang setia dihargai dengan tendangan dan pukulan. Kemudian datanglah dua belas tahun anjing itu, dan ia berbaring di sudut, tidak lagi memiliki gigi untuk digigit. Dan saat ini sudah lewat, sepuluh tahun monyet selesai. Sekarang manusia lemah dan bodoh; dia melakukan hal-hal konyol dan menjadi bahan tertawaan bagi anak-anak.


Diterjemahkan bebas dari cerita yang berjudul The Duration of Life
Jacob and Wilhelm Grimm

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Durasi Hidup Dari Dongeng Grimm Bersaudara"

  1. When you select us at Rapid Direct, you additionally get to take pleasure in a tolerance commonplace of “0.0002″ which is mind-blowing by finest way|the means in which}. CNC machining remains a useful Shower Caps technique of manufacturing for selection of|quite a lot of|a wide range of} industries. The capacity to create parts from a number of} supplies beyond metal and wooden makes CNC manufacturing a preferred option for specialised sectors requiring customizable components.

    BalasHapus